<body>


Friday, June 10


untuk setiap itu

tidak ada alasan pun utk setiap itu.

beberapa malam kelmarin.
beberapa kebelakangan semalam.
aku bertanyakan tentang itu.
tentang apa?
aku sendiri juga tidak tahu apa tentangnya.

~diam

lewat ini aku fikir.
byk setan menghenyak dalam otak hati sedang diam.
turutkan?
atau biar rapuh terus gaduh?

~aku diam lagi

kali ini pasti.
tertulis di langit apa itu hendaknya.
biar tuhan pimpin aku agar tidak leka dan bersahabat dgn si penderhaka.

Labels:


what we could have been, 12:57 PM
0 comments



tunggu datang

aku tulis kata mendayu.
mungin ada nista kata tak perlu diseru.
tapi aku rasa itu perlu.
krn ini hidup aku.

ahhh.
aku yg berkata!
tentang rasa yg tak pernah sama.
aku yg bicara!
tidak minta utk dibaca.

ada apa pd caci mereka. yg tak diseru selama.

`~diam

aku ingat dahulu lalu.
duduk di bangku kopi berbau.
kaki aku lipat kemas spt selalu.
kau menonton tunggu termanggu.

aku mahu.
berbercerita tentang hidup, apa yg baru.
aku mahu.
kongsi gusar dalam esok, yg blm tentu milik aku.
kerna aku bimbang.
hari yg pergi datang, tidak akan memberitahu apa yg dia mahu.
dan blm tentu dia  tahu apa yg kita setuju.

seminggu penuh.
tentu tentu itu yg aku mahu.

dlm dunia.
apa perkara yg bisa mematahkan nyawa.
keluarga mnjdi  pendahulu.
diikut engkau yg aku perlu.

jika itu terjadi dahulu.
tidak mungkin aku mampu bernafas laju.

*******

byk doa aku.
doa kau tenang.
doa kau dijaga sampai aku datang.
doa jgn dibuang krn aku tak akan pernah senang.

diam.
krn aku sedang doa pd Tuhan sekalian alam.
tunggu kau datang diam.

Labels:


what we could have been, 12:55 PM
0 comments
Sunday, May 15


mana mana mana






mahu langkah ke sana.
mahu langkah ke sini juga.
harus mana?

Labels:


what we could have been, 1:03 AM
0 comments
Wednesday, May 11


ding.ding.ding.

saya malu.
awak selalu tunduk perlu.
kemaskan kasut yang bukan baru.
tahunya kau apa perlu.

namun jauh aku senang begitu.

Labels:


what we could have been, 10:12 PM
0 comments



aku bukan.dia pun bukan

kalau bicara.
biar ada pangkal cerita.
kalau berkata.
biar ada butir urutannya.
kalau bersenda.
biar harus batas adanya.

kau tanya aku.
aku tanya kau terluka.
kau omong terluka diam.
aku kata terluka dalam.

oh jiwa.
oh rasa.
oh dunia.

kau cukup adil pada dunia seantara.
aku cukup adil pada rasa kian selesa.
kau tetap aku.
namun aku kadang bukan sekutu.
kau tetap begitu.
namun kadang aku yang bukan seteru.

*****

mari kita khabarkan pada yang satu.
apa hala tuju yang jitu dan batu.
kau biar tetap begitu.
kerana aku suka yang itu.




Labels:


what we could have been, 2:37 PM
0 comments
Sunday, March 6


dia yg duduk di situ




hidup dan mati
perincian yg bukan mudah utk difahami
hidup dan mati
pengamitan yg bukan utk satu tujuan tak pasti
hidup dan mati
bukan hanya bicara ttg sakit benci dan omong tersembunyi

aku bicara utk aku
aku bicara bkn utk diaku terpaku
aku bicara bkn utk semantik palsu
aku bicara utk dia yg duduk di situ

dia duduk diam
perhati dengan dalam
bukan tak faham
malah bukan buat tergamam
tapi
dia duduk lebih faham

aku lontar satu kata
dia angguk penuh setia
walau diam tiada bicara
aku tahu tiada curiga
dia bijak dalam percaturannya

dia masih di situ membatu
berbulan ke tahun berganti waktu
dia tetap punya aku
segala bukan bertopeng palsu.


what we could have been, 12:14 AM
1 comments
Wednesday, February 2


utk awk si lollipop comelss



sy photog bidang terjun!
hah hah hah.

=D

(act jst nk ckp IM BACK!!!)
huhuhu.

Labels:


what we could have been, 9:46 PM
0 comments

♥ WEBMISS ♥


nadia a.k.a yaya
the body remember what the mind forgets

♥ TALK TO ME ♥

People Online


Profile

NAME
age school whatever.
Tagboard
place tagboard code here. max width=130.
get one from cbox!
Wishlist
new camera
▪ the 18th birthday
Exits
Archives
Credits
designed by lil.queens
photos: bexidaisy on DA
host: imageshack & imeem
inspiration & lyrics: TLG
title script source unknown.